Wiwi
Wiwi

Minggu, 05 November 2023 09:04

Wow! Warren Buffett Timbun Uang Tunai Rp2.450 Triliun

Wow! Warren Buffett Timbun Uang Tunai Rp2.450 Triliun

Tumpukan uang tunai Berkshire Hathaway Inc. milik Warren Buffett mencapai rekor baru sebesar US$157,2 miliar atau setara Rp2.450 triliun. Salah satu faktor yang mendukung hal tersebut adalah kenaikan suku bunga bank sentral.

BUKAMATA – Tumpukan uang tunai Berkshire Hathaway Inc. milik Warren Buffett mencapai rekor baru sebesar US$157,2 miliar atau setara Rp2.450 triliun. Salah satu faktor yang mendukung hal tersebut adalah kenaikan suku bunga bank sentral.

Mengutip Bloomberg, Minggu (5/11/2023) penimbunan uang tunai, yang sebagian besar disimpan oleh Berkshire di obligasi AS jangka pendek, mencapai level tertinggi sejak kuartal ketiga tahun 2021.

Berkshire juga melaporkan laba operasional sebesar US$10,76 miliar, melonjak dibandingkan tahun sebelumnya, karena perusahaan mendapat keuntungan dari dampak kenaikan suku bunga pada tumpukan uang tunai dan keuntungan pada bisnis asuransinya.

Meskipun telah meningkatkan strategi akusisi dalam beberapa tahun terakhir, Berkshire masih kesulitan menemukan banyak kesepakatan besar yang mendorong kekayaan Buffett, sehingga ia memiliki lebih banyak uang tunai daripada yang bisa ia investasikan dengan cepat.

Setelah menahan diri selama pandemi, Buffett sempat mengambil alih saham di Occidental Petroleum Corp. dan mencapai kesepakatan senilai US$11,6 miliar untuk membeli Alleghany Corp.

Buffett juga sangat bergantung pada pembelian kembali (buyback) saham di tengah kurangnya alternatif yang menarik, dengan mengatakan bahwa tindakan tersebut menguntungkan pemegang saham.

“Penyebaran uang tunai jelas melambat. Pada akhirnya Berkshire akan mulai merasakan tekanan untuk menggunakan uang tunai,” kata Jim Shanahan, analis Edward Jones.

Kekeringan kesepakatan tidak menyurutkan antusiasme investor terhadap Berkshire. Likuiditas saham Kelas B perseroan mencapai rekor tertinggi pada bulan September karena investor mencari diversifikasi bisnis sebagai lindung nilai terhadap kondisi ekonomi yang memburuk.

Di sisi lain, meskipun saham-saham tersebut mengurangi sebagian dari kenaikan tersebut, saham Berkshire masih naik hampir 14% untuk setahun penuh.

Berkshire juga menghabiskan US$1,1 miliar untuk buyback saham pada periode tersebut, sehingga total buyback saham selama sembilan bulan pertama tahun ini menjadi sekitar US$7 miliar.

Konglomerat ini memangkas keseluruhan portofolio ekuitasnya pada kuartal tersebut, menghasilkan hampir US$15,7 miliar dari penjualan setelah dikurangi pembelian.

Termasuk kerugian investasi dan derivatif, Berkshire membukukan kerugian pada kuartal terakhir hampir US$12,8 miliar atau lebih besar dibandingkan tahun sebelumnya, terutama karena kerugian pada portofolio saham.

Berkshire sering merekomendasikan agar investor melihat lebih jauh keuntungan atau kerugian investasi, yang terkait dengan peraturan akuntansi, dengan mengatakan bahwa hal tersebut dapat menyesatkan investor.

Bisnis Asuransi Berkshire tercatat beroperasi dan berinvestasi di seluruh penjuru perekonomian AS, memiliki bisnis termasuk Geico, BNSF, Dairy Queen dan See’s Candies, yang berarti investor memandang perusahaan tersebut sebagai jendela menuju kesehatan ekonomi yang lebih luas.

Kekuatan di unit asuransi, ditambah dimasukkannya pendapatan Pilot Flying J yang tidak dimasukkan Berkshire dalam pos laba tahun lalu, membantu mendorong profitabilitas. Berkshire mengatakan bisnis asuransinya membukukan keuntungan sebesar US$2,42 miliar dibandingkan kerugian pada periode tahun sebelumnya, ketika industri asuransi sedang dilanda guncangan. Unit bisnis Geico milik perusahaan, yang telah berjuang menghadapi kerugian sepanjang tahun 2022, juga membukukan laba dibandingkan periode yang sama tahun lalu, karena perusahaan tersebut mengurangi biaya iklan sebesar 54% year-to-date.

Perbaikan ini menyusul upaya Geico untuk merombak penjaminan setelah berjuang dengan biaya yang lebih tinggi untuk penggantian atau perbaikan kendaraan yang rusak. Upaya ini menyebabkan hilangnya pangsa pasar, sehingga menimbulkan pertanyaan apakah mereka akan berupaya merebut kembali pangsa pasar tersebut.

BUKAMATA – Tumpukan uang tunai Berkshire Hathaway Inc. milik Warren Buffett mencapai rekor baru sebesar US$157,2 miliar atau setara Rp2.450 triliun. Salah satu faktor yang mendukung hal tersebut adalah kenaikan suku bunga bank sentral.

Mengutip Bloomberg, Minggu (5/11/2023) penimbunan uang tunai, yang sebagian besar disimpan oleh Berkshire di obligasi AS jangka pendek, mencapai level tertinggi sejak kuartal ketiga tahun 2021. Berkshire juga melaporkan laba operasional sebesar US$10,76 miliar, melonjak dibandingkan tahun sebelumnya, karena perusahaan mendapat keuntungan dari dampak kenaikan suku bunga pada tumpukan uang tunai dan keuntungan pada bisnis asuransinya.

Meskipun telah meningkatkan strategi akusisi dalam beberapa tahun terakhir, Berkshire masih kesulitan menemukan banyak kesepakatan besar yang mendorong kekayaan Buffett, sehingga ia memiliki lebih banyak uang tunai daripada yang bisa ia investasikan dengan cepat.

Setelah menahan diri selama pandemi, Buffett sempat mengambil alih saham di Occidental Petroleum Corp. dan mencapai kesepakatan senilai US$11,6 miliar untuk membeli Alleghany Corp.

Buffett juga sangat bergantung pada pembelian kembali (buyback) saham di tengah kurangnya alternatif yang menarik, dengan mengatakan bahwa tindakan tersebut menguntungkan pemegang saham.

“Penyebaran uang tunai jelas melambat. Pada akhirnya Berkshire akan mulai merasakan tekanan untuk menggunakan uang tunai,” kata Jim Shanahan, analis Edward Jones.

Kekeringan kesepakatan tidak menyurutkan antusiasme investor terhadap Berkshire. Likuiditas saham Kelas B perseroan mencapai rekor tertinggi pada bulan September karena investor mencari diversifikasi bisnis sebagai lindung nilai terhadap kondisi ekonomi yang memburuk.

Di sisi lain, meskipun saham-saham tersebut mengurangi sebagian dari kenaikan tersebut, saham Berkshire masih naik hampir 14% untuk setahun penuh.

Berkshire juga menghabiskan US$1,1 miliar untuk buyback saham pada periode tersebut, sehingga total buyback saham selama sembilan bulan pertama tahun ini menjadi sekitar US$7 miliar.

Konglomerat ini memangkas keseluruhan portofolio ekuitasnya pada kuartal tersebut, menghasilkan hampir US$15,7 miliar dari penjualan setelah dikurangi pembelian. Termasuk kerugian investasi dan derivatif, Berkshire membukukan kerugian pada kuartal terakhir hampir US$12,8 miliar atau lebih besar dibandingkan tahun sebelumnya, terutama karena kerugian pada portofolio saham. Berkshire sering merekomendasikan agar investor melihat lebih jauh keuntungan atau kerugian investasi, yang terkait dengan peraturan akuntansi, dengan mengatakan bahwa hal tersebut dapat menyesatkan investor. Bisnis Asuransi Berkshire tercatat beroperasi dan berinvestasi di seluruh penjuru perekonomian AS, memiliki bisnis termasuk Geico, BNSF, Dairy Queen dan See’s Candies, yang berarti investor memandang perusahaan tersebut sebagai jendela menuju kesehatan ekonomi yang lebih luas.

#Warren Buffet #Amerika Serikat

Berita Populer