Dewi Yuliani
Dewi Yuliani

Kamis, 11 Agustus 2022 11:02

Wali Kota Parepare, Taufan Pawe, menyaksikan langsung laga PSM Makassar melawan Darul Aman FC, di Stadion Kapten I Wayan Dipta, Gianyar, Bali, Selasa malam, 9 Agustus 2022 lalu.
Wali Kota Parepare, Taufan Pawe, menyaksikan langsung laga PSM Makassar melawan Darul Aman FC, di Stadion Kapten I Wayan Dipta, Gianyar, Bali, Selasa malam, 9 Agustus 2022 lalu.

Saksikan Laga PSM vs Kedah FC di Bali, Taufan Pawe Studi Tiru Stadion Kapten I Wayan Dipta

Stadion Gelora BJ Habibie Parepare saat ini berstandar tipe C. PSSI dan PT LIB mengatakan, Stadion GBH harus naik menjadi tipe B jika ingin melakoni pertandingan level Asia.

BALI, BUKAMATA - Wali Kota Parepare, Taufan Pawe, menyaksikan langsung laga PSM Makassar melawan Darul Aman FC, di Stadion Kapten I Wayan Dipta, Gianyar, Bali, Selasa malam, 9 Agustus 2022 lalu. Dalam laga tersebut, Juku Eja sukses melaju ke babak final AFC Cup 2022 setelah menumbangkan wakil dari Malaysia dengan skor 2 - 1.

Kehadiran Taufan Pawe tidak hanya sekedar memberikan dukungan. Dirinya mengaku, kunjungan tersebut sekaligus studi tiru Stadion Kapten I Wayan Dipta, Gianyar, Bali.

Ia juga mengajak Kepala Dinas Pemuda Olahraga dan Pariwisata (Disporapar), Amarung Agung Hamka. Turut hadir Kepala Dinas Perdagangan Prasetyo Catur.

"Betul, kita sekaligus studi tiru di Stadion Kapten I Wayan Dipta. Kita tahu sendiri stadion ini memiliki kualitas standar Federasi Sepak Bola Asia (AFC)," kata Taufan Pawe.

Wali Kota Parepare dua periode ini menjelaskan, dirinya optimistis bisa menghadirkan stadion berstandar seperti Stadion Kapten I Wayan Dipta. Mengingat, industri sepak bola sangat sejalan dengan dengan visi misinya membangun industri tanpa cerobong asap dengan teori telapak kaki.

"Insyallah selama ada jalan, saya berusaha keras menghadirkan stadion seperti ini. Karena industri sepak bola sangat menjanjikan untuk kemajuan daerah dan kesehjateraan masyarakat," katanya.

"Stadion berstandar Asia sebenarnya cukup mendesak. Karena PSM Makassar sudah langganan untuk berkompetisi di Asia. Kasihan klub kebanggaan masyarakat Sulsel selalu bermain di luar," tambahnya.

Sementara, Kepala Dinas Pemuda olahraga dan Pariwisata (Disporapar), Amarung Agung Hamka, mengaku, studi tiru yang dilakukan di Stadion Kapten I Wayan Dipta merupakan permintaan khusus Wali Kota Parepare Taufan Pawe.

"Lima jam sebelum pertandingan saya sudah disini. Kita diterima oleh pihak Dinas Kepemudaan dan Olahraga Kabupaten Gianyar dan pihak manajemen Bali United," katanya.

Dirinya menjelaskan, Stadion Gelora BJ Habibie Parepare saat ini berstandar tipe C. PSSI dan PT LIB mengatakan, Stadion GBH harus naik menjadi tipe B jika ingin melakoni pertandingan level Asia.

"Maka dari itu, studi tiru ini kita banyak belajar apa-apa saja yang harus disiapkan untuk naik menjadi tipe B. Mulai kualitas lapangannya, penerangannya, dan penataan ruangan beserta alat pendukungnya," pungkasnya. (*)

#Taufan Pawe #PSM Makassar