Muh. Taufik
Muh. Taufik

Senin, 07 Juni 2021 18:34

Bupati Luwu Utara, Indah Putri Indriani
Bupati Luwu Utara, Indah Putri Indriani

Bupati/Wali Kota Diminta Mengakselerasi Pemulihan Ekonomi di Daerah

Sepanjang 2020 sampai medio 2021, pertumbuhan ekonomi nasional terus mengalami kontraksi, menyebabkan percepatan pembangunan berjalan tidak sesuai harapan. Sendi-sendi perekonomian melemah.

LUWU UTARA, BUKAMATA - Apa yang ditakutkan dari adanya bencana non alam, pandemi COVID-19, yang melanda secara global, terbukti. Selain sektor Kesehatan, sektor yang juga paling terdampak adalah sektor Ekonomi.

Sepanjang 2020 sampai medio 2021, pertumbuhan ekonomi nasional terus mengalami kontraksi, menyebabkan percepatan pembangunan berjalan tidak sesuai harapan. Sendi-sendi perekonomian melemah. Situasi ekonomi nasional ini tentunya berdampak sampai ke daerah.

Untuk itu, pemerintah, melalui Menteri Dalam Negeri, Tito Karnavian, berharap seluruh Kepala Daerah segera melakukan langkah-langkah pemulihan guna mendorong pertumbuhan ekonomi yang lebih cepat di tengah pandemi.

“Tahun 2020, negara kita diserang oleh bencana non alam pandemi COVID-19. Bencana ini terbesar sepanjang sejarah karena yang terdampak bukan hanya sektor Kesehatan, tapi juga ekonomi,” kata Menteri Tito Karnavian dalam sambutannya saat membuka Pembekalan Kepemimpinan Pemerintahan Dalam Negeri bagi Bupati/Wakil Bupati dan Wali Kota/Wakil Wali Kota Petahana, Senin (7/6/2021).

Tito mengungkapkan, beberapa kegiatan yang sudah direncanakan terpaksa harus ditunda, bahkan ada yang tak bisa dilaksanakan sebagai akibat terjadinya kontraksi ekonomi. “Pandemi ini merubah rute kita dalam mempercepat pembangunan. Ada beberapa kegiatan yang tidak bisa kita eksekusi karena kontraksi ekonomi. Nah, sama halnya di daerah juga mengalami hal demikian selama setahun lebih,” jelas dia. Olehnya itu, mantan Kapolri ini meminta Kepala Daerah mengambil langkah-langkah pemulihan agar keadaan ekonomi menjadi normal.

“Ekonomi kita harus pulih agar masyarakat juga bisa survive. Ada uang yang beredar, daya beli masyarakat meningkat, perekonomian bisa jalan, PAD juga bisa meningkat dan semuanya kembali normal seperti semula,” imbuhnya. Nah, apa yang harus dilakukan pemerintah daerah? Tito menyebutkan, belanja daerah menjadi penting untuk diatur ritmenya. “Belanja daerah adalah tulang punggung utama dalam situasi pandemi seperti ini. Untuk itu, upayakan ketika ada APBD atau dana transfer daerah dari pusat agar segera dilakukan eksekusi secara bertahap setiap triwulan,” tandas Tito Karnavian.

Sekadar diketahui, Pembukaan Pembekalan Kepemimpinan juga diikuti Bupati Luwu Utara, Indah Putri Indriani. Kegiatan ini dilakukan secara tatap maya selama 5 hari, mulai 7 – 11 Juni 2021. Sementara Wakil Bupati Suaib Mansur juga akan mengikuti kegiatan yang sama pada 14 – 18 Juni 2021 mendatang. Pembekalan tatap maya 7 – 11 Juni diikuti 102 Kepala Daerah petahana hasil Pilkada Serentak 2020. Pembekalan dilaksanakan dalam rangka meningkatkan pengembangan SDM, terkait tugas pengawasan pemerintahan daerah. Salah satunya adalah penguatan kemampuan Kepala Daerah.

#Pemda Luwu Utara #Kab Luwu utara #Bupati Indah Putri Indriani