Redaksi
Redaksi

Kamis, 11 Juli 2024 22:12

Pj Gubernur Sulsel Prof Zudan Arief Fakrulloh saat menerima panitia MHQ di Masjid Rujab Gubernur Sulsel. (Humas Pemprov Sulsel)
Pj Gubernur Sulsel Prof Zudan Arief Fakrulloh saat menerima panitia MHQ di Masjid Rujab Gubernur Sulsel. (Humas Pemprov Sulsel)

Pj Gubernur Sulsel Dukung Musabaqah Hifdzil Quran Antar Ponpes

MHQ akan digelar di Asrama Haji Sudiang Makassar tanggal 26-28 Juli.

MAKASSAR, BUKAMATANEWS - Penjabat (Pj) Gubernur Sulawesi Selatan, Prof Zudan Arif Fakrulloh, menerima audiensi Ikatan Keluarga Darul Huffadh (IKDH) Cabang Makassar, di Kompleks Masjid Rumah Jabatan Gubernur, di Jalan Sungai Tangka Makassar, Kamis (11/7/2024).

IKDH Cabang Makassar akan menggelar Musabaqah Hifdzil Quran (MHQ) antar Pondok Pesantren se-Sulsel dengan tema Aktualisasi Nilai-nilai Alquan Menuju Pribadi yang Ber-akhlaqul Karimah. Rencananya, MHQ tersebut akan dilaksanakan 26-28 Juli 2024, di Asrama Haji Sudiang Makassar dan akan diikuti oleh 346 pesantren.

Prof Zudan menilai kegiatan ini merupakan momentum yang sangat baik untuk mempererat tali silaturahmi serta memupuk semangat dalam mempelajari dan mengamalkan Al-Quran di kalangan santri dan pondok pesantren di wilayah Sulawesi Selatan.

"Kami berharap acara Musabaqah Hifdzil Qur'an antar Pondok Pesantren se-Sulawesi Selatan ini dapat berjalan dengan lancar dan sukses," katanya.

Ia berharap, dengan terselenggaranya MHQ ini, kecintaan dan komitmen masyarakat Sulawesi Selatan terhadap Al-Quran semakin menguat.

"Kami mendoakan agar para peserta dapat menampilkan yang terbaik dan menjadikan acara ini sebagai momentum untuk saling menginspirasi satu sama lain," ucapnya.

Ketua Panitia Musabaqah Hifdzil Qur'an (MHQ) antar Pondok Pesantren Se-Sulawesi Selatan, Hasrianto menjelaskan, tujuan kegiatan ini untuk mengaktualisasikan bakat di bidang MHQ serta potensi yang dimiliki oleh para santri, meningkatkan semangat, dan untuk mengapresiasi kemampuan santri.

"Untuk itu, kami ingin meminta partisipasi Pak Gubernur untuk ikut hadir," harapnya.

Penyelenggara sendiri tidak membebankan biaya apapun kepada peserta. "Sehingga kami mengajak ke seluruh pesantren yang ada di Sulawesi Selatan untuk mengambil andil dan berpatisipasi di kegiatan ini," kata Hasrianto.

Adapun Dewan Pengarah, Abdul Haris mengharapkan peserta melalui kegiatan ini dapat membumikan Al-Qur'an.

"Artinya kita mengadakan ini, supaya penghafal atau hafidz dan Hafidzah itu betul-betul terejawantahkan dari nilai-nilai yang dipelajari di pesantren," pungkasnya. (*)

#Pemprov Sulsel #Prof Zudan Arif Fakrulloh #Pj Gubernur Sulsel