Ririn
Ririn

Kamis, 14 Januari 2021 10:23

CEO Twitter Jack Dorsey
CEO Twitter Jack Dorsey

CEO Twitter: Memblokir Trump Adalah Keputusan Tepat

Jack Dorsey menekankan bahwa dia mendukung keputusan Twitter karena platform tersebut menghadapi keadaan yang luar biasa dan tidak dapat dipertahankan

BUKAMATA - Beberapa hari setelah Twitter memblokir Donald Trump secara permanen, Jack Dorsey membela tindakan perusahaannya dengan mengatakan bahwa itu adalah "keputusan yang tepat".

Twitter menghapus akun Trump @realDonaldTrump yang memiliki 88 juta pengikut, pada hari Sabtu, dengan alasan risiko kekerasan lebih lanjut, menyusul penyerbuan di Capitol.

"Saya tidak merayakan atau merasa bangga karena kami harus melarang @realDonaldTrump dari Twitter," kata Dorsey.

"Setelah mendapat peringatan yang jelas, kami akan mengambil tindakan ini, kami membuat keputusan dengan informasi terbaik yang kami miliki berdasarkan ancaman terhadap keamanan fisik, baik di dalam maupun di luar Twitter."

CEO Twitter menekankan bahwa dia mendukung keputusan Twitter karena platform tersebut menghadapi keadaan yang luar biasa dan tidak dapat dipertahankan. "Itu memaksa kami untuk memfokuskan semua tindakan kami pada keselamatan publik," katanya.

Larangan terhadap Trump telah menuai kritik dari beberapa Partai Republik yang mengatakan bahwa langkah itu memadamkan hak presiden untuk kebebasan berbicara.

Namun dalam utas Twitter-nya, Dorsey mengatakan bahwa kerugian offline akibat pidato Trump yang diposting online, terbukti nyata. Dia menambahkan bahwa larangan diperkuat oleh tindakan satu sama lain meskipun tidak terkoordinasi.

Meski begitu, dia menambahkan, "Meskipun ada pengecualian yang jelas, saya merasa larangan adalah kegagalan kami untuk mempromosikan percakapan yang sehat."

Komentar Dorsey muncul sekitar satu jam setelah presiden AS secara informal kembali ke Twitter, melalui video yang diposting akun resmi Gedung Putih @WhiteHouse.

Dalam video itu Trump menyinggung bahwa perusahaan teknologi dan platform mereka melakukan "serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap kebebasan berbicara".

"Upaya untuk menyensor, membatalkan, dan membuat daftar hitam sesama warga negara kita salah dan berbahaya," kata Trump dalam video itu. “Yang dibutuhkan sekarang adalah kita mendengarkan satu sama lain, bukan untuk membungkam satu sama lain.”

#Twitter #Donald Trump